Bisnis.com, JAKARTA – Simon Baptist, kepala ekonom global di Economist Intelligence Unit, mengatakan Amerika Serikat akan tetap lebih kaya daripada China selama 50 tahun ke depan atau lebih

“Saya pikir sangat tidak mungkin China akan mencapai tingkat PDB per kapita AS setidaknya untuk 50 tahun ke depan,” kata Simon Baptist, dilansir CNBC Intenational, Minggu (28/3/2021).

Data Dana Moneter Internasional (IMF) terbaru yang tersedia menunjukkan PDB per kapita China diperkirakan US$10.582,10 pada 2020, kira-kira enam kali lebih kecil dari US$ 63.051,40 di AS.

Komentar Baptist itu sejalan dengan pernyataan pada konferensi pers resmi pertama Joe Biden sejak menjabat, di mana presiden AS mengatakan dia tidak akan membiarkan China menjadi negara terkemuka secara global.

“Saya melihat persaingan ketat dengan China. China memiliki tujuan keseluruhan, dan saya tidak mengkritik mereka untuk tujuan tersebut,” ujar Biden. 

“Namun mereka memiliki tujuan keseluruhan untuk menjadi negara terdepan, negara terkaya di dunia dan negara terkuat di dunia. Itu tidak akan terjadi di jam tangan saya,” sambungnya.

Kendati demikian, Baptist mengatakan China akan menjadi kekuatan besar lainnya di panggung global. Manakah dari keduanya yang lebih kuat tergantung di mana mereka menggunakan kekuatan itu.

“Saya pikir di Asia, mungkin akan sangat sulit bagi AS untuk tetap menjadi negara paling kuat hingga 2030-an, tetapi mereka akan tetap seimbang untuk waktu yang cukup lama,” kata Baptist.

Asia telah muncul sebagai medan pertempuran penting dalam persaingan AS-China yang sedang berlangsung. Beijing memperluas pengaruh ekonomi dan politiknya di wilayah tersebut ketika AS di bawah mantan Presiden Donald Trump tampak mundur.

Sebaliknya, Biden menjadikan Asia sebagai prioritas dalam politik luar negerinya. Biden telah merekrut beberapa ahli Asia terkemuka ke dalam pemerintahannya. Dalam salah satu keterlibatan asing pertamanya sebagai presiden, dia juga bertemu secara virtual dengan para pemimpin Jepang, India, dan Australia.

Hubungan AS-China telah dimulai dengan awal yang sulit di bawah pemerintahan Biden. Pekan lalu, pertemuan tingkat tinggi pertama antara kedua negara dimulai dengan saling menghina. 

Awal pekan ini, AS dan beberapa sekutu Baratnya memberikan sanksi kepada pejabat dan entitas China atas pelanggaran hak asasi manusia di wilayah Xinjiang. Beijing sejak itu membalas dendam terhadap Uni Eropa dan Inggris.

Ramalan Baptis tampak lebih konservatif daripada yang lain. Helen Qiao, kepala ekonomi Asia di Bank of America Global Research, mengatakan kepada bulan lalu bahwa ekonomi China akan melampaui AS sekitar tahun 2027 hingga 2028.

“Ekonomi AS pada akhirnya akan menjadi lebih kecil hanya karena populasi China jauh lebih besar,” kata Baptist.

Sementara itu, Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan pertumbuhan ekonomi China tahun ini diperkirakan bisa melebihi target pertumbuhan di atas 6 persen seiring pemerintah mencari upaya ekspansif yang stabil dan penciptaan lapangan kerja.

Li menegaskan China membutuhkan pertumbuhan lapangan kerja dan pendapatan, dan harus bekerja lebih keras untuk meningkatkan permintaan dan konsumsi domestik.

“Kami perlu mencari keseimbangan antara pertumbuhan, pendapatan, dan lapangan kerja, dan kami tidak dapat mengejar pertumbuhan ekonomi berdasarkan konsumsi energi yang tinggi dan polusi berat,” kata Li, dalam pernyataan di China Development Forum yang diadakan oleh Dewan Negara.

Komentar Li datang hanya beberapa hari setelah pembicaraan pertama antara pejabat dari China dan pemerintahan baru AS di Alaska, dengan kedua belah pihak saling mengkritik atas segala hal mulai dari perdagangan hingga hak asasi manusia.

Ketegangan meningkat Senin dengan AS, Inggris, Kanada dan Uni Eropa menjatuhkan sanksi terhadap China atas dugaan pelanggaran hak terhadap Uyghur di Xinjiang, menarik pembalasan langsung dari Beijing.

Ambisi China

China dalam Kongres Rakyat Nasional tahunan yang diadakan beberapa waktu lalu telah menetapkan sasaran pertumbuhan lima tahun mendatang. Negeri Tirai Bambu ini menetapkan lima sasaran utama, seperti dikutip dari Bloomberg.

Pertama, pengeluaran riset untuk menyaingi Amerika Serikat. Pemimpin China khawatir tentang sanksi AS yang memotong akses negara itu ke teknologi penting, dan ingin membuat ekonomi lebih bergantung pada inovasi karena mesin pertumbuhan tradisional seperti urbanisasi melambat.

Pemerintah menargetkan pertumbuhan tahunan 7 persen dalam belanja litbang hingga 2025, yang akan membuat total belanja menjadi 3,76 triliun yuan (US$580 miliar) pada akhir periode. Itu lebih dari US$548 miliar yang dibelanjakan AS pada 2018.

Kedua, 10 juta penduduk perkotaan baru setahun. China ingin 65 persen populasinya tinggal di kota besar dan kecil pada 2025, naik dari 60,6 persen pada 2019. Karena populasi akan tetap konstan pada 1,4 miliar selama periode itu, berarti sekitar 50 juta orang harus pindah secara permanen dari pedesaan ke daerah perkotaan selama 5 tahun ke depan.

Ketiga, China berambisi untuk memiliki 84.000 dokter baru setahun. Beijing menargetkan rasio 3,2 dokter per 1.000 orang pada 2025, naik dari 2,9 saat ini. Karena populasi China yang besar, itu berarti sekitar 420.000 dokter tambahan perlu dilatih saat itu.

Pemerintah memiliki lebih dari 9 juta lulusan perguruan tinggi baru setiap tahun untuk direkrut. Keempat, 20 reaktor nuklir baru. China mendukung tenaga nuklir sebagai bagian dari upaya untuk mengurangi emisi karbon.

Pemerintah menargetkan kapasitas pembangkit nuklir 70 gigawatt pada 2025 dari sekitar 50 gigawatt pada akhir tahun lalu. Itu sama dengan sekitar 20 reaktor baru.

Kelima, hutan baru yang lebih besar dari luas Korea Selatan. Sebagai bagian dari tujuan lingkungannya, China ingin meningkatkan luas hutan negaranya. Pohon menyerap karbondioksida, air, dan membantu mengurangi banjir yang melanda sebagian besar China.

Simak Video Pilihan di
Bawah Ini :

Konten Premium

Masuk / Daftar

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.


Promo paus Keluaran SGP 2020 – 2021. Hadiah gede lain-lain ada dilihat secara terstruktur lewat status yg kami letakkan di laman tersebut, lalu juga dapat dichat pada operator LiveChat support kita yg stanby 24 jam Online guna mengservis semua kepentingan para pengunjung. Ayo segera daftar, serta menangkan promo serta Live Casino On the internet terhebat yg wujud di web kami.

You may also like