Bisnis.com, JAKARTA — Tekanan dunia internasional terus dilakukan guna mendesak pemerintahan Junta Militer Myanmar untuk membebaskan Aung San Suu kyi dan mengembalikan demokrasi di negara tersebut.

Human Right Watch mencatat bahwa Junta Militer Myanmar terus memperkuat posisi mereka. Junta telah mengajukan rancangan undang-undang yang akan memberinya kewenangan besar untuk mengakses data pengguna, memblokir situs web, penutupan internet, dan memenjarakan para kritikus dan pejabat di perusahaan yang tidak patuh.

Junta harus mencabut tagihan tersebut, demikian tuntutan Human Rigt Watch dalam siaran resminya.

Seperti diketahui, Dewan Administrasi Negara, yang dibentuk setelah kudeta 1 Februari 2021, telah mengirim draf tersebut ke operator telekomunikasi pada 9 Februari, dan meminta masukan pada RUU tersebut pada 15 Februari.

“Rancangan undang-undang keamanan siber akan menyerahkan kepada militer yang baru saja melakukan kudeta dan terkenal karena memenjarakan para kritikus dengan kekuasaan yang hampir tak terbatas untuk mengakses data pengguna, menempatkan siapa pun yang berbicara dalam risiko,” kata Linda Lakhdhir, penasihat hukum Asia di Human Rights Watch dikutip, Jumat (12/2/2021).

Lakhdir mengatakan kebijakan ini akan berdampak buruk pada kebebasan berekspresi dan akses ke informasi pada saat hak-hak itu lebih penting dari sebelumnya.

Rancangan undang-undang mewajibkan penyedia layanan daring untuk menyimpan berbagai data pengguna, termasuk nama orang, alamat IP, nomor telepon, nomor KTP, dan alamat fisik, hingga tiga tahun “di tempat yang ditentukan oleh” as- kementerian belum ditentukan yang diberi wewenang oleh junta militer untuk menangani keamanan siber.

Perusahaan harus memberikan data tersebut kepada pihak berwenang ketika diminta “berdasarkan hukum yang ada”. Mereka yang tidak mematuhinya akan menghadapi hukuman tiga tahun penjara.

Penyedia layanan daring juga diharuskan untuk memblokir atau menghapus berbagai informasi atas instruksi pihak berwenang, termasuk “informasi yang salah dan disinformasi,” informasi “menyebabkan kebencian, mengganggu persatuan, stabilisasi dan perdamaian,” dan pernyataan “bertentangan dengan hukum yang ada.

” Undang-undang tidak menentukan bagaimana pihak berwenang menentukan apa yang dimaksud dengan “informasi yang salah”, juga tidak memberikan jalur banding bagi mereka yang kontennya diblokir atau dihapus.

Akibatnya, hal itu akan memungkinkan otoritas militer untuk memerintahkan penghapusan konten apa pun yang tidak disukai, kata Human Rights Watch.

Konten Premium

Masuk / Daftar

Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.


Bonus terbaik Result SGP 2020 – 2021. Permainan terbaik yang lain dapat dipandang secara terencana via info yg kita lampirkan pada web tersebut, dan juga bisa dichat pada teknisi LiveChat pendukung kami yg menjaga 24 jam On the internet guna melayani semua keperluan antara player. Yuk langsung daftar, dan ambil diskon serta Live Casino On the internet tergede yg terdapat di tempat kami.

You may also like